Tag Archives: badminton

Akhir perhelatan Thomas-Uber Cup 2008

Akhirnya perhelatan Thomas-Uber Cup 2008 selesai sudah..

Hasilnya: Tim Uber Indonesia meraih perak…dan Tim Thomas Indonesia meraih perunggu.

Sayang banget, kita harus mengubur mimpi untuk menyandingkan piala Thomas dan Uber di 2008 ini. Di luar dugaan, tim Uber malah bisa menampilkan permainan yang gigih dan penuh semangat juang. Kontras sekali dengan pertandingan tim Thomas Indonesia di semifinal kemarin yang seolah-olah tanpa nyawa. Ga ada semangat dan tampak kalah sebelum bertanding. L

Tapi semoga performance di Thomas-Uber Cup 2008 ini bisa menjadi wake up call buat PBSI buat lebih intensif lagi mencari bibit-bibit muda bulutangkis Indonesia, juga agar lebih intensif lagi dalam mekanisme latihan dan jam terbang pebulutangkis muda. Yang jelas, untuk tim uber, cukup menjanjikan.

Tetap semangat! See u in next Thomas-Uber Cup. Go Indonesia!!

Nonton Langsung Quarter Final Thomas Cup 2008

Hari ini, 14 May 2008, akhirrrnyaaaa… tercapai juga keinginan menonton langsung Piala Thomas 2008. Walaupun masih Quarter Final, dan hanya melawan Inggris yang diprediksi akan dapat dikalahkan oleh Indonesia, teteeeep aja rasanya seneeeeng banget! Yippieeee!!

Susah banget cari tiketnya. Berhubung hanya dijual langsung di loket-loket sekitar Istora Senayan, yang notabene harus antre dengan ratusan orang dan banyaaakk calo nya. Tiket yang dijual melalui Bank BRI, yang seharusnya memberikan alternatif lokasi yang mudah dijangkau dan lebih nyaman tentunya, sudah habis..ludes..di hari ke-2. Dan nggak tanggung-tanggung, sampai dengan final sudah habis dibeli orang.. Gilaaa…ternyata animo warga Jakarta bener2 luar biasa.

Akhirnya, melalui seorang teman, berhasil lah kita mendapatkan tiket. Dari calo sih, pastinya..Cuma harganya dapat yang agak mendingan lah..harga asli Rp.50.000/tiket dibeli dengan harga Rp. 75.000. Dibandingkan calo-calo yang berkeliaran di depan istora, harga jualnya bisa Rp. 250.000 per tiket Bo! Fuiiiiiihhhhh… pantes profesi calo banyak peminatnya ya. ;p

Berhubung aku dateng agak2 telat, jadinya tuh tampat duduk udah penuuuh.. untung masih dapet 1 tempat di agak2 atas. Dan pastinya seru banget! Teriak-teriak..Indonesia! Indonesia! Clap..clap.. clap.. clap.. clap.. Alhasil, Indonesia menang relatif mudah, kecuali Sony di tunggal pertama, yang lainnya menang dengan 2 set langsung. Total 3 game, sekitar 2,5 jam. Jam 18.00 mulai, jam 20.30 Indonesia sudah memastikan kemenangannya atas Inggris dan maju ke semifinal.

Pengalaman yang cukup lucu adalah saat Indonesia sedang break karena pergantian antar game. Jadilah kita mencari game-game di lapangan lain yang bisa diamati. Ternyata di salah satu lapangan, ada tim Uber Malaysia (Red:Indonesia 2 ;p) melawan Korea Selatan. Jadilah suporter2 Indonesia menyemangati tim Korea Selatan ini..berhubung Malaysia bisa dibilang “musuh bebuyutan” yach.. Ga tanggung-tanggung, serentak satu stadion langsung koor menyanyikan lagu “Rasa Sayange”..hehehe.. Lumayan bikin pemain-pemain mereka bete..karena langsung jelek mainnya.. ;p

Trus ada lagi ”korban” dari suporter Indonesia. Di lapangan yang lain ada pertandingan tim Uber Belanda melawan Cina. Serentak, satu stadion langsung membela Belanda, biar Cina ga maju ke semifinal..kan kalo Belanda kita sudah pernah menang waktu qualifikasi. Ditambah lagi skor menunjukkan 20-18 untuk kemenangan Belanda. Langsung dooong, kita ngebelain.. Setiap pukulan Belanda langsung disorakin.. Sayangnya maksud baik suporter kita bukannya menolong, tampaknya malah bikin pemain Belanda itu grogi. Alhasil, bukannya malah menang, si pemain Belanda malah banyak bikin kesalahan sendiri sampai akhirnya takluk 22-20.. Kayanya dia ga biasa di teriakin sama satu stadion yach.. Hehehe.. maaph yak Belanda! Maksud kita baik kok. ;p

Overall, tadi seru banget! Udah lama ga ngerasain euphoria semacam itu. Ntar semifinal dan final rencananya pengen nonton lagi. Semoga dapet tiket yach! See u di reportase berikutnya.